Cinta Kepada Tuhan Membuat Cinta Kepada Manusia Tak Pernah Pupus

Cinta Romeo dan Juliet yang manis berakhir tragis tanpa menyediakan cukup waktu bagi mereka untuk hidup bersama. Begitu juga dengan cinta Laila Majnun yang tak pernah pupus namun pedih bukan buatan. Cinta Kahlil Gibran memang indah, tapi hanya mengalun dalam kalbu dan dihembuskan lewat barisan kata puitisnya. Kisah cinta mereka menjadi legenda sepanjang zaman, namun mereka tak pernah melewati sebuah pernikahan, tak pernah merasakan suka duka berumah tangga. 

Jika kita menilik lebih dalam, cinta sepasang suami istri dengan segala hiruk pikuk dan suka dukanya adalah lebih teruji oleh waktu, ketimbang cinta Romeo-Juliet, Laila Majnun dan Kahlil Gibran yang tak pernah menikah dan membina rumah tangga. Bisa dikatakan, cinta sepasang suami istri yang hidup bersama hingga kakek nenek adalah lebih hebat dan agung karena mereka telah melewati saat-saat dimana cinta bisa pupus karena berbagai sebab.

Pertengkaran dan porsi cinta yang berkurang

Seperti kita, pasangan kita bisa melakukan suatu hal yang menyebalkan. Pasangan kita bisa berbuat bodoh seperti kita yang juga terkadang melakukannya. Beda pendapat dan pertengkaran bisa terjadi kapan saja. Setiap pertengkaran terjadi, sejumlah porsi cinta terbang keluar jendela. Semakin sering pertengkaran terjadi, semakin berkurang cinta kita kepada pasangan.

Cinta Kepada Tuhan Membuat Cinta Kepada Manusia Tak Pernah Pupus

Cinta bisa pupus kapan saja. Sebab itulah banyak pasangan yang bercerai dengan berbagai alasan, dimana cinta dalam hati telah beterbangan, tertiup angin dan menguap. Namun ada satu hal yang akan membuat cinta kita kepada pasangan takkan pernah pupus.

Sumber segala cinta

Tak ada alasan untuk kita tak mencintai yang sangat mencintai kita. Ia menciptakan dan menghidupkan kita, memenuhi segala kebutuhan hidup kita, menjaga dan selalu memperhatikan kita. Dialah Tuhan yang Esa. Sumber segala kebaikan, sumber segala cinta. Dari-Nya lah cinta datang dan berpulang.

Tuhan telah memerintahkan kita untuk selalu memberikan yang terbaik kepada semua orang, untuk berlapang dada dan selalu memaafkan. Ia menyatakan bahwa pasangan kita tak ubahnya pakaian bagi kita, yang selalu harus kita jaga. Ia memerintahkan kita untuk berlaku lemah lembut dan penuh kasih sayang. Sebab itulah, cinta kepada Tuhan membuat cinta kepada manusia tak pernah pupus.

Setiap kali sejumlah cinta terbang ke luar jendela, maka hati kita akan segera memanggilnya kembali. Kita akan menyesal telah bertengkar dengan pasangan kita dan segera meminta maaf atau memaafkan. Cinta akan terus bersemayam di hati untuk pasangan kita, hingga kita dan pasangan sama-sama tua dan meninggalkan dunia. Menjemput cinta yang sejati, cinta Tuhan yang maha murni.

Demikian artikel tentang cinta kepada Tuhan membuat cinta kepada manusia tak pernah pupus. Semoga bermanfaat. 
Artikel Pilihan:
Pembaca yang budiman, jika Anda merasa bahwa artikel di Website Pendidikan ini bermanfaat, silakan berbagi di media sosial lewat tombol share di bawah ini:

Website Pendidikan

Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Informasi

 
Home- Daftar Isi - Sitemap 1- Sitemap 2- Disclaimer - Privacy Policy
Back To Top