1/25/2016

Cara Sukses Menghadapi Ujian Nasional, Ujian Sekolah, UTS, UAS, UKK SD/SMP/SMA 2016

Tips Sukses Menghadapi Ujian Nasional (UN ) SMP dan SMA , Ujian Sekolah (US) SD, Ulangan/Ujian Tengah Semester ( UTS ),  Ujian/Ulangan Akhir Semester (UAS), Ujian/Ulangan Kenaikan Kelas (UKK) SD/SMP/SMA 2016- Sahabat Pelajar yang masih duduk di bangku sekolah jenjang SD, SMP, dan SMA serta yang sederajat, jika semester 2 sudah masuk maka hari-hari kegiatan pembelajaran terasa semakin cepat. Mengapa demikian ?, karena pada semester genap siswa kelas 6 sudah mulai lebih giat belajar sebagai persiapan menghadapi UTS,UKK, dan Ujian Sekolah, siswa kelas 9 dan 12 juga sudah mulai lebih aktif belajar sebagai persiapan lebih dini untuk menghadapi aneka ujian terutama Ujian Nasional tahun pelajaran 2015/2016. Sementara itu bagi siswa kelas 1-4 SD, 7 dan 8 SMP, 10 dan SMA juga tak kalah sibuknya dalam belajar sebagai persiapan menghadapi UTS/UAS/UKK.

Cara Sukses Menghadapi Ujian Nasional, Ujian Sekolah, UTS, UAS, UKK SD/SMP/SMA 2016

Sahabat pelajar, setelah Anda menerima pelajaran di sekolah tentunya Anda sudah tidak asing lagi dengan yang namanya ujian yang nama dari ujian itu sendiri berbeda-beda seperti ulangan harian, tugas PR, UTS, UKK, UAS, UN, US. Oleh sebab itu, Anda tentunya juga sudah siap menghadapi aneka ujian tersebut. Khususnya bagi adik-adik kelas 6, 9, dan 12 yang tahun ini akan menghadapi Ujian Sekoah/Ujian Nasional.

Ujian Sekolah yang hasilnya sebagai salah satu penentu kelulusan siswa SD Kelas 6 dan Ujian Nasional yang hasil ujiannya juga merupakan salah satu faktor penentu kelulusan siswa kelas 9 SMP dan kelas 12 SMA, sebaiknya jangan menjadi hal yang Anda takuti karena saya yakin Anda sudah siap menghadapinya dengan baik, benar, dan dengan hasil yang memuaskan. Aamiin

Begitu juga bagi siswa kelas 1-4, 7 dan 8, 10 dan 11 juga jangan sampai UTS/UAS/UKK yang sebagai penentu kenaikan kelas, jangan menjadi bayangan yang menakutkan, persiapkan diri Anda sejak dini untuk lebih rajin belajar agar prestasi Anda baik dan bisa naik kelas.

Sahabat pelajar, sebenarnya untuk menghadapi aneka ujian tersebut hanya ada 3 istilah penting yakni "Belajar-Berdoa-Berhasil", belajar dan berdo'a merupakan kunci, sedangkan yang satunya lagi adalah SUKSES. Namun karena untuk belajar itu membutuhkan proses yang cukup panjang, perlu metode yang tepat, media yang sesuai, dan lain sebagainya, maka ada baiknya Anda juga membaca beberapa tips sukses menghadapi ujian nasional, ujian sekolah, dan ujian lainnya seperti lanjutan artikel di bawah ini.

Cara Sukses Menghadapi Ujian Nasional, Ujian Sekolah, UTS, UAS, UKK SD/SMP/SMA 2016

A. Rajin Belajar Sejak Dini

Bagaimana Cara Sukses Mendapatkan Nilai Ujian yang Baik/Tinggi ?

Semua siswa/peserta ujian pasti menginginkan nilai ujian yang bagus dan memuaskan. Namun untuk meraih prestasi hasil belajar yang baik tidak semudah membalikkan telapak kaki gajah, he he. Suksesnya belajar tidak bisa dinikmati dengan instan seperti halnya mie instan yang proses masaknya cepat dan segera bisa dinikmati. Belajar itu harus memenuhi 6 syarat yakni cerdas, semangat, sabar, modal/biaya, mengikuti  petunjuk dari guru, dan waktu yang lama. Baca 6 Syarat Sukses Mencari Ilmu.

Sahabat pelajar, cukup aneh rasanya jika ada pelajar yang ingin meraih nilai yang tinggi namun usahanya hanya pakai sistem kebut semalam atau borongan, he he, kalau kerja sistem borongan kan seringnya lebih mendapat gajian yang tinggi, tapi ini belajar loh, he he.

Siswa yang sukses mendapatkan nilai ujian yang tinggi biasanya dia juga sebelumnya sudah  berhasil secara konsisten menerapkan serangkaian strategi produktif dengan tujuan untuk mencapai tujuan pembelajaran yang sebenarnya. Dan saya yakin Anda juga bisa menikmati dalam mengikuti proses pembelajaran  karena  Anda tentu sudah maklum bahwa sebuah proses pembelajaran juga merupakan penjelmaan dari hasil belajar itu sendiri yang tidak kalah pentingnya dengan tingginya angka hasil ujian.

B. Temukan letak kesulitan belajar Anda dan atasi dengan segera

Jika Anda bingung dalam mempersiapkan diri dalam menghadapi ujian seperti pada masalah kebutuhan untuk mengembangkan keterampilan dasar , tentang bagaimana memanajemen waktu belajar, membaca untuk pemahaman, mencatat kata kunci, dan mengatasi kecemasan, maka Anda harus segera mengatasinya dengan cara yang efektif menurut Anda, karena saya yakin Anda pasti lebih mengenali diri Anda sehingga Anda juga yang paling paham untuk memilih cara yang tepat dalam mengatasi kesulitan Anda.

Beberapa alasan lain yang mungkin terjadi bahwa ada siswa yang  mengalami kesulitan mempersiapkan diri untuk ujian terkait dengan kurangnya percaya diri alias takut bayangan dan terlalu fokus pada satu mata pelajaran saja sehingga mapel ujian yang lain kurang tersentuh.

Dalam beberapa kasus siswa mengalami kesulitan dalam memahami teoritis atau konsep materi tertentu.

Selain itu, sering terjadi bahwa siswa mencari  solusi jangka pendek untuk belajar saat detik-detik ujian akan segera tiba. Singkatnya, alasan kegagalan atau rendahnya nilai sering terjadi karena  tidak adanya produktifitas dalam belajar. Hal tersebut bisa terjadi karena siswa kurang bisa belajar denga  fokus. Baca Cara Belajar yang Efektif, Efisien, dan Menyenangkan.

Strategi menjejalkan segudang materi pelajaran pada menit terakhir sering gagal karena siswa  harus mengasimilasi dan mengintegrasikan sejumlah besar informasi dalam waktu yang terlalu singkat.

Sebagian siswa  mungkin merasa kewalahan dan kelebihan beban dengan rincian dan ide-ide yang tampaknya tidak terhubung. Perasaan seperti kemungkinan akan memberikan kontribusi untuk arti yang lebih luas dari kecemasan dan ketakutan tentang ujian.

Siswa tipe belajar borongan kurang bisa  melakukan dengan baik dan konsisten dalam melakukan persiapan menghadapi ujian. Siswa yang hobi belajar sistem kebut semalam tidak memiliki waktu yang cukup untuk mengintegrasikan ide-ide, umengkonsolidasikan informasi ke dalam pola yang bermakna, menganalisis dan mengkritik ide-ide, merefleksikan ide-ide sehingga mereka tingkat pemahamannya hanya setengah-setengah bahkan rendah.

Delapan Langkah untuk Belajar Efektif

Jika Anda belum pernah belajar secara teratur, maka masih ada harapan. Anda mungkin merasa perlu untuk memulai dengan serangkaian langkah dasar untuk untuk belajar secara konsisten, mulai mengkonsolidasikan program kerja Anda, dan menetapkan pandangan Anda pada strategi untuk mencapai tujuan tertentu pada ujian Anda. Langkah-langkah mengerjakan soal ujian. Memilih informasi program kunci, memastikan bahwa Anda mengetahui kisi-kisi ujian, dan  Anda membangun lingkungan yang kondusif untuk belajar yang baik, dan bahwa Anda sedang mengembangkan strategi untuk belajar dan bekerja untuk mengelola proses studi ini secara efektif. Adapun langkah-langkah belajar yang efektif sebagai berikut:

1. Menyelesaikan semua bacaan yang diperlukan saja atau fokus dan mengkompilasi semua catatan Anda dari berbagai sumber (seperti sekolah, tutorial, teks, tugas masa lalu , sumber internet, dll )

2. Tinjau tugas masa lalu dan tes untuk topik, jenis pertanyaan, dan umpan balik dan kembali membaca silabus untuk fokus saja dan deskripsi. Sering asignments masa lalu menyoroti konsep saja kunci dan menawarkan contoh pertanyaan yang dapat Anda gunakan untuk menguji diri sendiri.

3. Dengan bantuan dari silabus dan kisi-kisi ujian,

4. Pastikan bahwa Anda tahu format, lokasi, tanggal, waktu, fokus, dan bobot masing-masing tes atau ujian untuk membantu menentukan penekanan Anda untuk setiap materi pelajaran. Tahu berapa persen dari nilai akhir saja dicatat oleh ujian ini.

5. Tetapkan tujuan yang realistis untuk ujian dan menentukan jumlah harian waktu untuk mempelajari setiap materi. Menuliskannya bersama dengan semua langkah persiapan dalam kalender atau perencana.

6. Memutuskan bagaimana menyeimbangkan "belajar" dan "tugas klatihan" selama periode persiapan ini. Longgarkan, membatalkan, menunda, atau mengurangi komitmen lain untuk meninggalkan lebih banyak waktu untuk belajar dan istirahat dan relaksasi dan menyediakan tempat untuk belajar jauh dari gangguan seperti TV, orang lain, gadget, dan lain sebagainya.

7. Cari alat bantu belajar sebanyak-banyaknya, seperti buku perpustakaan, soal-soal ujian tahun sebelumnya, atau mungkin panduan belajar lainnya. Anda mungkin bisa memperbanyak latihan soal tertuls maupun tanya jawab lisan dengan guru dan teman-teman Anda.

8. Menentukan apa yang utama bagian, konsep, ide, dan isu-isu dari materi. Apa yang perlu Anda ketahui untuk masing-masing? Dari pengalaman Anda dengan dari membaca dan sewaktu mengikuti pembelajaran di sekolah, apa bagian tertentu yang telah diberikan penekanan khusus? Mengapa? Dalam hal apa instruktur model proses berpikir yang terkait dengan kursus ini atau disiplin? Pertanyaan apa yang mungkin membantu Anda untuk memahami dan mengingat dan menghubungkan unsur saja Anda? Hal ini penting untuk dicatat bahwa cara di mana pembelajaran diselenggarakan berkaitan langsung dengan "apa yang penting" dan bagaimana Anda kemungkinan besar akan diuji pada bahan ini. Tanyakan: Kapan saya dapat mulai belajar? Secara umum,  untuk mempelajari dengan konsisten dan memilih informasi khusus untuk tes atau ujian harus menjadi tugas yang mudah.

Langkah-langkah ini dibatasi oleh waktu yang sedikit, sebagian besar para siswa mengalami kesulitan mengatur waktu. Sebuah kata peringatan: banyak siswa menempatkan efisiensi di atas efektivitas ketika datang untuk belajar. Mereka merasionalisasi bahwa melakukan pekerjaan secara efektif belajar dan latihan mereka tidak dapat dilakukan karena keterbatasan waktu. Mereka berharap untuk belajar secara efektif meskipun mereka memotong langkah-langkah penting dalam memahami dan menyimpan pengetahuan  mereka. Ada gunanya menjadi efisien, jika Anda tidak mendapatkan hasil yang Anda inginkan; Anda terus menggunakan strategi yang baru berkembang, Anda akan menemukan cara yang paling efektif dan efisien dalam belajar.

C. Motivasi Belajar

Mengembangkan rasa terangsang atau  termotivasi untuk belajar adalah penting.  Anda harus memiliki rasa asli keingintahuan dan minat dalam latihan Anda untuk belajar dan mempertahankan materi dalam ingatan Anda sehingga ingatan itu juga tampil saat Anda mengerjakan ujian. Tanpa rasa motivasi dan minat, mungkin menjadi membosankan dan tak berarti. Ketika itu terjadi, Anda mungkin memiliki kesulitan mengingat apa yang Anda baca dalam teks dan mendengar di sekolah Anda, terlepas dari apa studi metode yang digunakan. Berusaha untuk menemukan bidang minat dan rasa keingintahuan dalam semua program Anda. Anda harus bertanggung jawab untuk mengembangkan minat Anda sendiri pada apa yang Anda pelajari.

Bahkan dengan minat dan motivasi kuat dalam belajar Anda, Anda akan lebih siap dalam menghadapi ujian tanpa adanya rasa kecemasan atau ketakutan tentang ujian mendatang. Mungkin Anda bertanya-tanya apakah Anda akan berhasil mengingat bahan dan menghasilkan nilai ujian yang baiks. Anda harus percaya diri. Anda harus tahu bahwa Anda tahu apa yang kita ketahui.

Salah satu cara untuk mengetahui bahwa kita tahu apa yang kita tahu adalah dengan menggunakan strategi empat langkah sederhana di bawah ini. Strategi ini dimulai di mana kita tinggalkan di bagian terakhir, dengan mengidentifikasi konsep kunci dan hasil melalui pemahaman, pengorganisasian, dan mengingat informasi program kunci.

1. Mengidentifikasi ide-ide kunci

Yaitu, memilih mereka dan mengartikulasikan mereka. Ketika membaca, Anda mungkin ingin survei teks untuk perkenalan, judul, sub-judul, tebal muka / jenis miring, daftar istilah kunci, ringkasan, kesimpulan, membaca / tujuan pembelajaran dan materi diulang. Hal ini juga membantu untuk mencari pernyataan tesis dan pernyataan bagaimana X membuktikan tesis atau untuk menentukan jenis informasi; misalnya membandingkan / kontras teks berfokus pada persamaan dan perbedaan. Ketika membuat catatan dari teks atau dari sekolah, mendengarkan topik garis besar atau judul atau melihat silabus untuk judul ceramah. Juga, hal ini membantu untuk meninjau catatan sebelumnya untuk "forward link" dari pelajaran masa lalu dan memperhatikan ketat dengan yang diulang. Pastikan untuk menguraikan ide-ide inti dengan beberapa referensi untuk hal-hal yang berhubungan dengan definisi, penjelasan, perbandingan, atau kritik dari konsep, ide, teori, atau istilah.

2. Memahami informasi kunci

Artinya, mengembangkan pemahaman yang menyeluruh dari materi pelajaran dengan meninjau catatan untuk mengisi pikiran atau ide.. Mengidentifikasi dan mengatasi informasi yang tidak jelas sesegera mungkin, memastikan bahwa catatan masuk akal bagi Anda.

Strategi yang sangat baik untuk elaborasi melibatkan menghasilkan serangkaian pertanyaan generik yang akan membantu Anda untuk menguraikan belajar Anda dan untuk mempertimbangkan aspek-aspek yang berbeda dari materi yang Anda pelajari dan jawaban mengartikulasikan dan mendiskusikannya dalam kaitannya dengan kpelajaran. Banyak siswa menghabiskan banyak waktu mereka menghafal rincian program mereka dan berfokus pada ide-ide seperti yang disajikan tanpa elaborasi ide-ide ini, tanpa membuat ide-ide bagian dari pemahaman mereka sendiri melalui proses berpikir pada berbagai tingkatan.

Bagian dari alasan untuk kurangnya elaborasi atau pemahaman menyeluruh adalah bahwa siswa menghadapi sejumlah tekanan waktu yang, jika tidak ditangani dengan awal dan efektif, dapat meninggalkan mereka tanpa waktu yang diperlukan untuk mempertimbangkan pendekatan yang lebih dalam untuk isi kursus mereka. Alasan lain yang luar biasa untuk ini adalah bahwa siswa hanya memiliki rasa yang samar-samar dari apa sebenarnya yang mereka perlu lakukan untuk menguraikan secara efektif pada konsep program mereka. Ketika menjawab pertanyaan-pertanyaan ini Anda mungkin bekerja sendiri atau Anda mungkin ingin bekerja dalam kelompok studi kecil di mana Anda memiliki kesempatan untuk mengumpulkan masukan dari rekan-rekan Anda. Ketika Anda menjawab pertanyaan-pertanyaan, mencoba untuk mengintegrasikan informasi dari sumber yang berbeda, dan mengekspresikan ide-ide dalam kata-kata Anda sendiri. Jangan hanya mengulang kata demi kata kata-kata dari teks atau formulasi dari guru.

3. Mengatur ide-ide kunci bersama dengan informasi pendukung yang diperlukan

Artinya, menentukan bagaimana ide-ide kunci berhubungan satu sama lain, ide-ide dari pelajaran lain dan untuk tema tertentu saja.

Empat pertanyaan dapat memandu Anda untuk membuat peta informasi: apa yang utama bagian, konsep, ide tentu saja? apa yang perlu kita ketahui untuk masing-masing? pertanyaan apa yang akan membantu saya memahami dan mengingat dan berhubungan ini bagian, konsep, dan ide-ide? bagaimana saya bisa menyusun pertanyaan-pertanyaan ini dan informasi yang relevan untuk menjawab mereka ke visual atau spasial terorganisir alat bantu belajar?

4. Mengembangkan Memori Anda dan latihan sendiri/mandiri

Banyak siswa percaya bahwa mereka memiliki memori yang lemah.  Banyak siswa hanya tidak mendekati studi mereka dengan strategi yang memfasilitasi daya ingat jangka panjang. Siswa-siswa ini telah diabaikan untuk belajar sehingga dapat meningkatkan recall mereka. Mereka telah gagal untuk mengenali pemahaman yang tidak sama dengan mengingat.

Untuk siswa adalah penting untuk mendistribusikan latihan; yaitu, sering meninjau materi pelajaran , mulai sesegera mungkin setelah materi baru pertama kali bertemu, jarak beberapa sesi review antara sesi awal studi (s) dan review sesi terakhir sebelum ujian. Beberapa ulasan menengah singkat materi pelajaran berfungsi untuk menyegarkan ingatan Anda untuk rincian dan juga memberi Anda kesempatan untuk melihat pola yang muncul, koneksi, dan hubungan antara ide-ide dan konsep. Meninjau secara efektif  tidak hanya membantu untuk memperkuat daya ingat Anda dari konsep-konsep penting, tetapi juga menyoroti daerah di mana pemahaman Anda. Semakin cepat Anda mengidentifikasi area ketidakpastian dan kebingungan. Anda dapat mengambil tindakan dini untuk menghilangkan masalah Anda sehingga untuk menghindari-menit terakhir kepanikan sambil menjejalkan untuk tes. Jika Anda tidak meninjau secara teratur, dan jika meninjau biasa tidak dibangun ke dalam diskusi kelas, dan teks-teks, maka Anda cenderung untuk melupakan bagian signifikan dari apa yang Anda pelajari, bahkan jika Anda memahami materi dengan baik. Kemudian sesi review akhir Anda sebelum ujian menjadi sesi re-learning yang dapat membuat Anda merasa gugup dan cemas.

Salah satu cara terbaik adalah untuk menguji diri Anda secara teratur. Ada banyak jenis tes dan ujian, tetapi secara umum, langkah-langkah persiapan yang dijelaskan di atas akan efektif tanpa format pengujian. Beberapa siswa keliru menganggap bahwa mereka harus fokus secara eksklusif pada rincian menghafal ketika format ujian adalah pilihan ganda, dan pola yang luas ketika format adalah jawaban pendek atau esai. Bahkan, Anda juga perlu melihat luas pola, koneksi, dan hubungan untuk menjadi sukses dengan tes pilihan ganda, dan Anda perlu untuk dapat memberikan rincian yang mendukung untuk menulis efektif jawaban singkat dan jawaban esai.

Artikel Pilihan

Kepada Yth. Pengunjung blog ini, silakan Anda berkomentar baik berupa pertanyaan, memberi solusi atas pertanyaan teman-teman, ataupun menambah informasi sesuai topik yang sedang dibahas di halaman ini.

Terimakasih atas kunjungan Anda. Semoga artikel di blog ini dapat bermanfaat bagi Anda. Jika Anda berkenan, tolong do'akan kami agar senantiasa diberi kesehatan dan rejeki barokah.

Boleh Copas Asal Sopan

Website Pendidikan

Informasi Terbaru Dunia Pendidikan

 
About - Contact Us - Sitemap - Disclaimer - Privacy Policy
Back To Top